Implikasi Sedentarisasi terhadap Konsep Ruang dan Relasi Gender Suku Laut: Sebuah Tafsir Antropologis

  • Firstdha Harin Regia Rohmatunisa Universitas Indonesia

Abstract

Telah lama para peneliti tertarik untuk mengkaji budaya maritim masyarakat seafaring atau juga yang biasa disebut sebagai sea nomad, seperti Suku Laut di Kepulauan Riau. Namun sejak tahun 1990-an, kelompok masyarakat ini telah mengalami perubahan yang diawali dengan terjadinya sedentarisasi. Mereka yang biasa hidup mengarungi lautan dengan sampan beratap kajang, kini telah memiliki rumah di tepian sebagai tempat untuk menetap. Artikel ini membahas mengenai implikasi dari sedentarisasi terhadap spasialitas Suku Laut, serta dinamika relasi gender yang hadir karena perubahan tersebut. Melalui studi pustaka, diketahui bahwa sedentarisasi membawa dinamika terhadap konsep ruang dan relasi gender di Suku Laut. Dinamika tersebut dilihat melalui kehadiran rumah sebagai ruang antara yang menjembatani antara seascape dan landscape. Melalui kerangka gendered space, rumah menjadi lokus terjadinya artikulasi gender yang mendorong Suku Laut untuk mendefinisikan ulang relasi serta peranan perempuan di dalam dan di luar komunitas. Kajian ini memberi gambaran mengenai perubahan dan problematika yang berkaitan dengan ruang dan gender Suku Laut di Kepulauan Riau.

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2020-12-21
How to Cite
ROHMATUNISA, Firstdha Harin Regia. Implikasi Sedentarisasi terhadap Konsep Ruang dan Relasi Gender Suku Laut: Sebuah Tafsir Antropologis. Jurnal Socius: Journal of Sociology Research and Education, [S.l.], v. 7, n. 2, p. 88-98, dec. 2020. ISSN 2442-8663. Available at: <http://socius.ppj.unp.ac.id/index.php/socius/article/view/188>. Date accessed: 25 jan. 2021. doi: https://doi.org/10.24036/scs.v7i2.188.